MENDUGA NDUGA

Kasus penembakan karyawan PT. Istaka Karya di Nduga, Papua, menjadi perhatian masyarakat. Tidak hanya karena jumlah korban tewasnya yang mencapai 19 orang [1] oleh tembakan kelompok bersenjata, namun spekulasi yang menyertainya juga turut meruak pembicaraan.

Istaka Karya adalah persero yang sedang mengerjakan pembangunan jembatan di Kali Yigi dan Kali Yaurak, Distrik Yigi, Kabupaten Nduga. Jembatan ini adalah bagian dari proyek Trans-Papua yang menjadi prioritas Presiden Jokowi guna mengatasi akses rakyat Papua selama ini. Dan tempat kejadian perkara penembakan ini berada di ruas Wamena-Mamugu sepanjang 278 kilometer. Lokasi yang sulit dijangkau membuat proses evakuasi tidak mudah. Perjalanan dari Wamena ke Distrik Mbua memakan waktu 6-7 jam dengan jarak sekitar 90 kilometer. Jalan yang teraspal baru sekitar 40 kilometer. Dari Mbua, perjalanan dilanjutkan dengan berjalan kaki ke Yigi yang berjarak sekitar 10 kilometer. Membaca kondisi demikian maka kita bisa membayangkan juga betapa mudahnya para kelompok bersenjata menyerang dan kemudian kembali masuk hutan persembunyiannya tanpa khawatir dengan kejaran aparat keamanan.

Dan kasus serupa bukan yang pertama kali terjadi di Nduga. Dua bulan sebelumnya juga terjadi penyanderaan 15 guru dan perawat di Mapenduma dan lima bulan sebelumnya juga terjadi penembakan atas pesawat Trigana Air di Kenyam, ibukota Nduga. Mantan Kapolda Papua, Irjen Paulus Waterpauw memasukan Nduga sebagai salah satu kawasan rawan di Papua[2].

Ironisnya adalah mengapa kasus pembunuhan ini justru terjadi disaat pemerintah pusat sedang konsentrasi membangun infrastruktur di Papua yang selama ini jauh tertinggal dari provinsi lain? Belum lagi target serangan juga menyasar para karyawan yang melaksanakan pembangunan tersebut jelas menunjukan adanya tujuan untuk menghentikan pembangunan yang logikanya dibutuhkan masyarakat Papua. Tetapi benarkah kelompok bersenjata ini tidak menyetujui pembangunan Papua padahal jika mereka berkuasa pun maka infrastruktur harus dibenahi juga?

Sampai disini kemudian tercium aroma spekulan.

Pelaksana Tugas Perwakilan Komnas HAM Wilayah Papua menuturkan bahwa mereka mendapat keterangan tentang kecurigaan kelompok bersenjata pimpinan Egianus Kogoya terhadap adanya kegiatan intelijen yang dilakukan karyawan PT Istaka Karya karena mengambil foto saat perayaan ulang tahun kemerdekaan Papua pada 1 Desember lalu[3]. Kelompok pimpinan Egianus ditengarai menjadi dalang penembakan tersebut.  Dan pelaku penyerangan diduga berusia 30-an tahun. Berusia muda. Mereka menggunakan senjata standar Nato yang diketahui dari jejak peluru yang tertumpahkan. Ini menunjukan bahwa ada upaya eksistensi dari generasi baru Tentara Pembebasan Nasional Organisasi Papua Merdeka.  Namun target serangan mereka yang menyasar warga sipil jelas menjadi bumerang terhadap keberadaan TPN-OPM selama ini. Karena ini bisa membuat antipati dari warga kepada perjuangan OPM.

Ada juga dugaan lain yang mungkin bisa ditelusuri lagi kebenaran faktanya. Yaitu kecemburuan warga asli Papua karena pekerja yang membangun proyek infrastruktur adalah orang-orang dari provinsi lain. Hal itu juga sebagian dibenarkan oleh pernyataan Direktur Utama PT. Istaka Karya  bahwa korban kemungkinan besar adalah pekerjanya yang berasal dari luar Papua. Sebagian dugaan lain yang perlu ditelusuri adalah adanya kecemburuan warga sekitar terhadap pekerja tersebut.  Hal tersebut bisa dimungkinkan karena korban adalah warga luar Papua namun kemungkinan tersebut memang harus diuji peluangnya.

Dugaan lain yang bisa saja terjadi adalah tidak adanya ganti rugi yang memadai dari pelaksana pembangunan kepada warga sekitar sehingga memungkinkan munculnya aksi penembakan sebagai reaksi keras terhadap ganti rugi yang merugikan. Hal ini didasari untuk mencari penyebab kenapa pembangunan infrastruktur justru tidak disetujui sebagian kecil warga Papua. Tetapi untuk menjadi dugaan yang bisa dikembangkan menjadi fakta maka harus dipelajari juga kondisi geografis wilayah yang menjadi lokasi penembakan untuk mencari tahu seberapa dekat lokasi penembakan dengan pemukiman, selain itu juga meneliti bukti pembayaran ganti rugi terhadap tanah adat atau pribadi yang terkena dampak pembangunan tersebut guna menelisik seberapa besar kerugian warga atas ganti  rugi tersebut.

Dugaan demi dugaan memang wajar di tengah penyelidikan kasus ini. Namun dugaan memang harus ditelusuri kebenarannya agar tidak menjadi opini tanpa isi selain merugikan rakyat Papua itu sendiri. Dugaan yang tanpa data akan rentan dimanipulasi untuk kepentingan poltik dalam negeri  menuju pemilu 2019 atau bahkan juga internasional karena Papua adalah provinsi dengan kekayaan alam melimpah tiada tara.

Yang jelas penembakan ini wajib diusut dan para pelakunya harus ditangkap karena, apapun alasannya, membunuh orang lain adalah perbuatan melanggar hukum pidana dan Hak Asasi Manusia..

[1] . Jumlah Korban berdasarkan data Harian Kompas edisi 5 Desember 2018

[2]  Dari artikel Serba Spontan di Nduga tulisan b. Josie Susilo Hardianto yang dimuat di Harian Kompas 5 Desember 2018

[3]  Dari artikel Pembangunan Berlanjut yang dimuat Harian Kompas 5 Desember 2018

 

Iklan


Sejujurnya saya tak suka lagunya Ahmad Dhani di dunia politik yang berkemasan kebencian namun telinga saya menikmati karya musiknya yang dipenuhi melodi rasa cinta.
Karena itu saya harus memisahkan karya dan penciptanya yang tak terintegrasi utuh ini melalui aransemen bergaya fingerstyle dan membuang seluruh teks-teks ke kertas-kertas kosong tak terbaca.
Pilihan membawakan karya Ahmad Dhani yang ini bukan tanpa alasan namun diiringi harapan kiranya cinta kan membawa penciptanya kembali ke habitatnya, Republik Cinta.

 

Saya menemukan kembali tulisan lama dari sebuah lagu yang saya tulis sekitar 10-15 tahun lalu.

Ternyata terdapat kemiripan sepanjang 3 bar awal dengan sebuah lagu populer dari girl band yang saya lupa namanya.